Dapatkan gratis ongkir - Bebas 30 hari uang kembali.

Desaku Purwakarta
Rp. 0
Keranjang masih kosong.

Dapatkan gratis ongkir - Bebas 30 hari uang kembali.

Artikel Terpopuler

RAZIA MASKER DI DESA WANAYASA

Dua tahun sudah negeri tercinta kita ini dilanda Covid-19. Itu artinya kita sedang tidak baik baik saja. Covid-19 terus jadi ancaman bangsa kita, Indonesia. Negara yang kita cintai sepenuh hati, kini dijuluki sebagai episentrum baru Covid-19, setidaknya di Asia.  Predikat itu sangat tidak menyenangkan. Tapi, data yang bicara. Angka penambahan kasus harian disini sepertinya lebih banyak dari negara-negara lain . Aktivitas masyarakat harus dibatasi demi mengurangi penularan Covid-19. Pandemi dengan berbagai pembatasan untuk mencegah penularan, membuat banyak orang menantikan waktu ketika kehidupan bisa kembali normal.  Banyak dari kita yang rasanya sudah ingin sekali bebas menikmati hari hari tanpa perlu was-was akan tertular virus Covid-19.  Sudah berbagai cara negeri ini mencoba mengatasi Covid-19 dengan selalu menghimbau masyarakat untuk melaksanakan 5M. Mulai dari selalu menggunakan masker, mencuci tangan, mengindari kerumunan, menjaga jarak dan mengurangi mobilitas. Selain itu juga ikhtiar kita adalah melaksanakan program vaksinasi demi Indonesia sehat.  Kali ini Desa Wanayasa kembali mengadakan razia masker setelah hampir beberapa saat kabupaten Purwakarta zona hijau ternyata kabupaten Purwakarta kini kembali ke zona merah. Sehingga berbagai upaya harus kita coba untuk meminimalisir terjadinya peningkatan Covid-19 di Indonesia, khususnya di kabupaten Purwakarta.   Kepala desa Wanayasa yang akrab disapa Abah Makmur beserta aparat dan perangkatnya kembali mengadakan kegiatan razia masker dengan dibantu para relawan dari Karang Taruna Desa Wanayasa. Para anggota karang Taruna yang baru baru ini terbentuk begitu antusias dalam membantu mensosialisasikan betapa bahayanya Covid-19 sehingga kita wajib menggunakan masker kemanapun kita akan beraktivitas. Begitu juga dengan para anggota Linmas, RT dan RW. Razia masker difokuskan di titik perempatan antara kantor desa Wanayasa dan kantor Kecamatan Wanayasa menuju arah Pasar Wanayasa mulai pukul 7:00 WIB sampe dengan selesai pada hari Rabu, 16 Februari 2022.  Giat razia masker dimulai dengan digelarnya apel di depan kantor camat Wanayasa yang dipimpin langsung oleh camat Wanayasa, abah Erlan. Beliau berpesan bahwa kegiatan ini harus humanis dan dengan penuh tatakrama menghimbau masyarakat untuk menggunakan masker. Kades Wanayasa juga berharap agar seluruh masyarakat desa Wanayasa dapat melaksanakan instruksi pemerintah dengan kesadaran penuh betapa pentingnya menggunakan masker di saat pandemi. Ini tidak lain adalah upaya untuk mengalahkan penyebaran dan penularan Covid-19 di Indonesia khususnya di Purwakarta.  Kegiatan ini juga didukung oleh seluruh aparatur Kecamatan Wanayasa, jajaran Polsek Wanayasa juga Anggota Pramuka Wanayasa.  Mudah mudahan upaya kita dalam mencegah penyebaran virus Covid-19 membuahkan hasil. Mungkin belum saatnya kita bebas virus saat ini tapi kita harus yakin suatu saat virus itu akan menjadi bagian dari sejarah saja dan masanya berhasil kita lewati.   Nurul Siti Hasanah

Wisata Literasi Langkah Awal Mengembangkan Literasi di Desa Wanayasa

Literasi menjadi sebuah kata yang akhir-akhir ini kerap disebut dan terdengar. Tidak hanya bagi para akademisi tetapi juga bagi berbagai lapisan masyarakat.   Tak terkecuali bagi warga Desa, dimana literasi merupakan pintu wajib bagi kemajuan berfikir, kekayaan referensi serta keluasan cakrawala berfikir dalam menghadapi "hidup" dengan berbagai dinamikanya.   Desa Wanayasa sebagai satu-satunya desa dengan status desa Mandiri di kecamatan Wanayasa, tentu mempunyai berbagai persoalan sosial kemasyarakatan, di samping itu juga tentu pemerintah desa mempunyai tanggung jawab tersendiri dalam meningkatkan minat warga terhadap literasi, yang menjadi salah satu kunci untuk menyelenggarakan pemerintahan desa pada era global ini.   13 Januari 2022 adalah tanggal yang dipilih pemerintah desa Wanayasa untuk melaksanakan study tour. Tak sekedar tour biasa, pemerintah Desa Wanayasa memilih museum literasi dengan nama "Rumah Dunia" milik seorang pegiat literasi, penulis dan penyair kenamaan bernama Gol A Gong. Wisata literasi tersebut terletak di salah satu sudut kota Serang, Provinsi Banten.   Mengapa tempat itu yang dipilih?   Adalah buah dari ngobrol sambil ngopi di aula desa antara kepala desa, perangkat desa dan beberapa tokoh pemuda Desa Wanayasa. Obrolan-obrolan seputar sosial kemasyarakat yang kemudian melebar pada tema Literasi Desa. Banyak ide serta gagasan yang dihasilkan dari "ngopi" tersebut, salah satunya adalah studi literasi ini.   Rangkaian acara di lokasi Rumah Dunia diisi oleh berbagai materi literasi, diantaranya pembacaan puisi, musikalisasi puisi dan diskusi bersama. Salah satu pementas adalah seniman asal Wanayasa Ferry Curtis, musisi yang sudah malang melintang di dunia musik dan concern terhadap dunia literasi. Ferry menggandeng anak bungsunya Sakti dan membawakan 2 buah lagu sekaligus.Tak ketinggalan, Ayi Kurnia Iskandar juga turut memeriahkan acara dengan membacakan sebuah puisi berjudul "Kongkorongok".   Diskusi seputar literasi melibatkan Gol A Gong sebagai narasumber, Ferry Curtis dan Kepala Desa Wanayasa Makmur Hidayat S.Pd. Pada kesempatan itu Kepala desa Wanayasa menyatakan keseriusannya dalam membangun budaya literasi di Desa Wanayasa. Salah satu langkah awalnya yaitu dengan meminta kepada BPD untuk segera membuat draft regulasi mengenai literasi desa. Rencana tersebut disambut baik oleh seluruh peserta. Salah satu poinnya adalah bahwa di setiap cafe, rumah makan dan sejenisnya agar menyediakan sarana literasi, paling tidak sebuah sudut baca yang diharapkan menjadi daya tarik minat baca warga lokal maupun pendatang yang menikmati wisata di Desa Wanayasa.   Studi literasi ini diikuti oleh kurang lebih 60 orang peserta, jumlah terbanyak adalah para guru dari TK/TKA/SD Al-Akhyar yang dikomandani langsung oleh kepala sekolah Cucu Susianti, M.Pd.   Para guru ini tampak sangat menikmati dan antusias dengan acara semacam ini, mereka berharap dunia literasi di Wanayasa khususnya dapat berkembang sehingga pola pikir baik murid sekolah maupun masyarakat secara umum menjadi lebih baik.   Mari kita doakan semoga warga masyarakat desa semangat ber-Literasi.     (Nurul Siti Hasanah)

GOWES BARENG KADES

Bersepeda kini menjadi tren olahraga baru di masa pandemi Covid-19. Namun, di tengah situasi pandemi virus corona, bersepeda harus dilakukan dengan cara yang sehat dan aman. Mematuhi protokol kesehatan seperti memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan wajib dilakukan selama bersepeda. Bersepeda merupakan rutinitas serbaguna yang dapat disesuaikan dengan kondisi kebugaran dan gaya hidup kita. Bersepeda juga termasuk dalam latihan kardio yang dapat memberikan manfaat bagi kesehatan tubuh dan pikiran.  Aktivitas bersepeda melibatkan beberapa kelompok otot besar yang bekerja secara bersamaan, membuat detak jantung meningkat dan kita bernapas terengah-engah. Selain tergolong dalam latihan kardio, bersepeda juga mampu membantu memperkuat otot inti dan otot di bagian bawah tubuh. Oleh karena itulah Kades Desa Wanayasa Makmur Hidayat, S.Pd mengajak kepada seluruh aparat dan perangkat desa untuk gemar melakukan olahraga, salah satunya bersepeda.  Sepeda merupakan salah satu kendaraan yang bisa jadi pilihan saat berangkat ke kantor. Itupun yang dilakukan Kades Wanayasa setiap berangkat menuju kantor Desa.  Beberapa waktu terakhir, semakin banyak orang yang bersepeda ke kantor. Kini perangkat desa di Desa Wanayasa pun mulai mengikuti kebiasaan Abah Amung, sapaan kades Wanayasa. Mulai dari kepala Dusun 2, Kepala Dusun 3 juga Kasi Kesra. Ajakan Kades untuk membiasakan bersepeda ternyata di sambut antusias perangkat desa lainnya yang memiliki sepeda namun sudah mulai jarang digunakan.  Dengan kendaraan roda dua ini, orang bisa berangkat kerja sambil berolahraga. Hal ini menimbulkan minat orang-orang untuk naik sepeda ke kantor. Bahkan untuk Jumat besok Abah Amung mengajak perangkat berkeliling melihat kegiatan Jumsih (Jumat bersih bersih) yang biasa di laksanakan setiap hari Jumat pagi di lingkungan masing masing dengan bersepeda bersama sama sambil menikmati udara pagi yang juga rencananya setelah bersepeda mengajak menikmati bubur kacang.  Kegiatan ini disebut GBK (Gowes Bareng Kades), dengan tema "ikhtiar sehat jumaah sesepedahan"   (NURUL SITI HASANAH)

SERTIJAB KEPALA DESA WANAYASA

Serah terima jabatan Kepala Desa Wanayasa Jumat, 22 Oktober 2021 lalu digelar acara serah terima jabatan kepala desa Wanayasa dari Pjs. Babang Subarna, M.Pd kepada kepala desa Wanayasa Makmur Hidayat, S.Pd.  Acara sertijab tersebut dipadu dengan kegiatan memperingati hari Maulid Nabi Muhammad SAW yang dihadiri oleh seluruh aparat desa Wanayasa dengan memperhatikan Prokes Covid-19. Acara yang dihadiri Camat Wanayasa ini digelar dalam suasana keakraban silaturahmi juga dalam suasana hari santri Nasional.  Dalam pidato sambutannya Camat Wanayasa Abah Erlan, berpesan agar roda pemerintahan desa Wanayasa tetap berjalan dengan baik dan bahkan lebih baik di bawah kepemimpinan kepala desa baru. Beliau juga mengucap syukur atas terlaksananya pilkades yang sangat kondusif khususnya di desa Wanayasa. Babang Subarna yang selama kurang lebih 26 bulan menjabat sebagai Pj. Kepala desa Wanayasa mengucapkan terima kasih kepada seluruh aparat desa atas dedikasi serta kerjasamanya selama beliau menjabat. Tidak hanya sebagai ikatan dalam hal pekerjaan dan tanggungjawab tetapi, selama ini keterikatan silaturahmi pun dirasa menguat selama beliau menjabat. "Saya tidak mungkin dapat menjalankan tugas saya sebagai Pj kepala Desa tanpa dukungan dan kerjasama Bapak/ibu aparat desa semuanya, untuk itu saya sangat berterima kasih kepada semua, termasuk warga desa Wanayasa secara umum"  Ujar Babang. Dalam kesempatan itu beliau juga mengulas beberapa capaian desa Wanayasa, selain beberapa sarana infrastruktur dibangun, baik yang berupa jalan lingkungan, drainase dll. Juga desa Wanayasa memiliki bangunan Toko yang dibangun di area halaman kantor kepala desa. Kedepannya beliau berharap Toko tersebut dapat dikelola semakin baik dan menjadi sumber pendapatan desa. Sekilas beliau juga membahas mengenai peningkatan status desa Wanayasa, yang sebelumnya termasuk kategori desa Maju kini berstatus desa Mandiri dengan menduduki peringkat 734 dari total 74.957 desa di seluruh Indonesia.   Hal ini merupakan sebuah kebanggaan sekaligus tantangan tersendiri bagi desa Wanayasa untuk senantiasa mempertahankan dan terus meningkatkan capaian ini. Hal yang sama diutarakan kepala Desa Wanayasa, Makmur Hidayat, S.Pd.  Pada pidato pertamanya di hadapan para aparat desa Wanayasa,  Makmur Hidayat yang akrab disapa Bah Makmur ini berpesan kepada seluruh aparat untuk senantiasa menjaga kekompakan dan kesolidan dalam menjalankan tugas serta fungsinya masing-masing. Abah Makmur juga berpesan, untuk tetap menjaga niat baik serta keikhlasan dalam bekerja demi tercapainya cita-cita bersama yaitu desa Wanayasa yang lebih baik. Rangkaian acara ditutup dengan tausyiah dari Ust. Eman Sulaeman, yang merupakan tokoh masyarakat sekaligus sebagai Kepala Dusun II desa Wanayasa. Materi ceramah Ust. Eman lebih terfokus pada bagaimana kita sebagai pelayan masyarakat tetap menjaga hati lebih bersih, mengesampingkan ego, kepentingan pribadi serta mengingatkan untuk lebih bersabar dalam menjalankan amanah sebagai aparat desa. Acara sertijab ini sengaja digelar hanya dihadiri internal aparat desa, karena Kepala Desa Wanayasa berniat sungguh-sungguh dalam menaati prokes covid-19. Selepas acara seluruh aparat desa Wanayasa, menikmati hidangan Nasi Liwet dengan menu khas urang lembur, lauk asin, lauk cai, lalaban dan sambal. Semoga ini merupakan modal awal yang baik untuk menjadikan Desa Wanayasa lebih baik. Aamiiin (Nurul Siti Hasanah)

PELANTIKAN DAN BIMTEK KPPS DESA WANAYASA

Panita Pemilihan Kepala Desa Wanayasa tahun 2021 telah menggelar penetapan Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) Desa Wanayasa. Acara penetapan KPPS tersebut di hadiri oleh Sekretaris Desa Wanayasa, Ikhsan Firmansyah sebagai perwakilan PJ Kepala Desa Wanayasa yang kebetulan pada malam dilantiknya KPPS Desa Wanayasa tidak bisa hadir karena sakit. Selain Sekretaris Desa ada juga Ketua beserta anggota BPD. Pada hari Sabtu 03 Oktober 2021 pukul 20:30 WIB KPPS Desa Wanayasa resmi dilantik dan telah melaksanakan bimtek dengan lancar. Acara tersebut digelar dengan prokes ketat. Semua yang hadir wajib menggunakan masker serta mentaati semua peraturan yang berlaku.   Tidak bisa dipungkiri, salah satu sukses dan tidaknya penyelenggaraan pesta demokrasi Enam tahunan tersebut, tidak terlepas dari peran penting petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara ( KPPS ). Pasalnya, petugas KPPS merupakan ujung tombak penyelenggara pemilu di tingkat bawah, yakni Tempat Pempungutan Suara ( TPS ). Maka dari itu kita berharap semua tahapan demi tahapan berjalan dengan lancar.    Iip Saripudin, S.Pd selaku Ketua Panitia Pilkades Desa Wanayasa Tahun 2021 pada malam pelaksanaan pelantikan tersebut menyampaikan bahwa sebanyak 81 orang tenaga KPPS dari 9 Tempat Pemungutan Suara (TPS) sudah resmi ditetapkan, Jumlah petugas KPPS di setiap TPS ada 7 orang KPPS. Selain itu, di tiap TPS juga ada 2 petugas pengamanan/ketertiban. Jadi per TPS ada 9 anggota.    Kita sangat berharap Pemilihan Kepala Desa Wanayasa berjalan dengan lancar meski dilaksanakan masih dalam kondisi negara yang belum pulih dari covid-19. Selain itu juga kita berharap Pilkades berjalan kondusif, lancar tanpa ekses.    Sebelumnya Pilkades serentak di Kabupaten Purwakarta akan digelar pada 25 Agustus 2021 namun ditunda hingga akhirnya akan dilaksanakan pada tanggal 16 Oktober mendatang. Bukan tanpa alasan, tertundanya acara Pilkades serentak di kabupaten Purwakarta terkait dengan PPKM Darurat yang diperpanjang.    Penundaan tersebut Berdasarkan surat dari Mendagri Nomor : 141/ 4251/SJ - 9 Agustus 2021 dan SK Bupati Purwakarta Nomor 140/Kep.429-DPMD/2021 tentang Perubahan atas Keputusan Bupati Purwakarta Nomor 140/Kep.205-DPMD/2021 perihal Penetapan Desa dan Waktu Pemungutan Suara Pilkades Serentak di Kabupaten Purwakarta tahun 2021.   Setelah digelarnya pelantikan KPPS dan bimtek KPPS akan dilaksanakan juga pada minggu berikutnya kegiatan debat kandidat, yang jika tidak ada perubahan jadwal akan dilaksanakan pada Sabtu mendatang tanggal 10 Oktober 2021 di Aula Desa Wanayasa.    Semoga tahapan demi tahapan ini berjalan dengan lancar dan mudah-mudahan pandemi ini bisa cepat berlalu, kondisi negara kita bisa pulih kembali dan pelaksanaan Pilkades bisa digelar sesuai jadwal.      (NURUL SITI HASANAH)